Statistik

≈ Tulisan: 1881 tulisan
≈ Kategori: 43 kategori
≈ Komentar: 37823 komentar
≈ Hit: 4.336.036 kali

Kingkilaban

Katumbiri

Taman Sekar

Arsip: Legenda

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 24-11-2008 | 1 Komentar »

Oleh PANDU RADEA

Sesuai dengan namanya, Curug Tujuh Cibolang memang terdiri dari tujuh air terjun yang lokasinya tidak berjauhan. Bahkan curug 4 dan 5 letaknya berdampingan hanya terpisah kurang lebih 2 meter jaraknya, dan ternyata yang paling kecil debit airnya. Rupanya sumber air Cimantaja yang mengalir di atasnya sudah surut ketitik yang mengkhawatirkan akibat panjangnya musim kemarau serta ditambah dengan banyaknya penebangan pohon di wilayah Gunung Sawal.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 30-10-2008 | 11 Komentar »

Ku PANDU RADEA

Girimis mimiti miripis sabada lengkah nyukcruk jalan satapak di lamping pasir Cingacung nu aya di tapel wates Desa Cikupa jeung Desa Talagasari Kecamatan Lumbung Ciamis. Najan wanci can manjing ka burit tapi panonpoe bangun teu walakaya nyingraykeun halimun nu ngubeng sabudeureun lengkob jeung lamping Gunung Sawal. Ngapruyna hujan nambahan leueur jalan taneuh nu keur disorang, mangkaning lalampahan teh kaitung jauh keneh bari kudu ngaliwatan dua pupudunan anu kacida nutugna. Can deui kudu meuntas Walungan Rompe nu caina keur meumeujeuhna caah. Aya eta ge rawayan tina awi, ngan tempatna jauh kacida. Kudu muter heula, jarakna dua kalieun rute nu keur di papay. Wegah ari kudu muter mah. Babaku na mah geus teu sabar hayang geura nepi kana tujuan, nempo Batu Susun tea.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 25-10-2008 | 8 Komentar »

Oleh PANDU RADEA

Keberadaan Curug Panganten memang tidak lepas dari cerita legenda yang masih dipegang oleh sebagian masyarakat disekitaranya. Pun demikian dengan kewingitannya. Soal kaahengan Curug Panganten, dialami sendiri oleh Ujang Solikhin. Dua peristiwa gaib yang pernah dirasakaanya cukup membuatnya percaya bahwa Curug Panganten memiliki aura mistis yang cukup besar. Bahkan peristiwa terakhir, tidak saja menjadi pembuktian bagi dirinya sendiri, namun juga bagi masyarakat dikampungnya. Saat itu Ujang Solikhin pernah hilang tanpa jejak selama 8 jam di Curug Panganten. Sampai-sampai masyarakat yang mencarinya hampir putus asa.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 16-10-2008 | Tak ada komentar »

Oleh PANDU RADEA

Ketujuh monyet yang merajai wilayahnya itu telah dikenal baik oleh para Guide maupun oleh warga setempat, sehingga diberi nama sesuai dengan penampilannya. Namun, diantara tujuh raja tersebut tidak ada yang mampu melebihi kebesaran nama Si Condor. Rupanya dalam dunia permonyetan, Si Condor adalah monyet legendaris yang mampu menundukan ketujuh bos monyet yang berkuasa pada jamannya. Si Condorlah satu-satunya monyet yang bebas seenaknya keluar masuk wilayah kekuasaan para jeger monyet yang biasanya selalu dijaga ketat oleh setiap kelompoknya.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 16-10-2008 | 1 Komentar »

Ku ROCHAJAT HARUN

Seueur nu boga anggapan yén carios Ratu Inten Déwata téh mung saukur dongéng atawa légénda, sabab taya buktos nu pasti atanapi data émpiris nu leres-leres tiasa dipercanten. Sanaos kitu, carios Ratu Inten Déwata masih tetep mangngrupi dongéng karuhun nu masih sumebar tur kapiara di masyarakat Tarogong Garut, sarta jadi lalakon sasakala karuhunna karajaan Timbanganten.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 28-09-2008 | 48 Komentar »

Oleh ROCHAJAT HARUN

GODOG adalah sebuah daerah pedesaan yang indah dan nyaman, berjarak 10 km kearah timur dari puseur dayeuh Garut. Tepatnya di Desa Lebakagung, Kecamatan Karangpawitan, Kabupaten Garut. Disana terdapat makam Prabu Kiansantang atau yang dikenal dengan sebutan Makam Godog Syeh Sunan Rohmat Suci. Hampir setiap saat banyak masyarakat yang ziarah, terlebih di bulan-bulan Maulud.

Kategori: Legenda | Diterbitkan pada: 05-01-2008 | 3 Komentar »

Ku DHIPA GALUH PURBA & DADAN SUTISNA
 
Teu saeutik patempatan anu dianggap mibanda karamat. Contona hiji balong anu katelah balong karamat Darmaloka. Balong anu lain sabalong-balongna. Nurutkeun sajarahna, balong karamat Darmaloka mangrupa titinggal jaman Wali Sanga. Bp. Wahyu, minangka kuncen balong karamat Darmaloka, ngadadarkeun carita anu nyamuni di balong Darmaloka.
*
Nyukcruk galur sajarah para wali, moal bisa […]

Pencarian